Kenapa Kita Diuji?

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Perjalanan hati adalah kembara mencari ilmu menuju Allah. Hati mengembara kepada satu stesen ke stesen. Yang akhirnya hakikat ilmu itu untuk mengenal ilah, mengenal Allah. Hati tempat pandangan Allah.

Bila Allah beri tawaran pada kita di alam roh, dunia menjadi tempat ujian untuk Allah melihat siapa yang lebih baik di antara kita untuk mencari redhaNya.

Lalu tahukah kita sebenarnya kita yang memilih untuk berada di alam dunia melalui fasa di alam rahim ibu kita, adalah fasa pertama?, pertanyaan seorang guru menyebabkan kita menundukkan diri.

Kita bukan terpaksa, kita yang bernama manusia yang memilih untuk hidup di dunia yang sementara untuk di uji. Sedarkah kita dunia adalah tempat ujian?

Barangkali kita tidak sedar, lalu kita persoalkan kepada Allah kenapa kita sering di uji? Allah hu… Ampunkan dosa-dosa kami semuanya Ya Allah.

Bagaikan satu tamparan kesedaran, tatkala kita membaca firman-Nya yang bermaksud:

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini selain daripada main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”  (Al-An’am: ayat 32)

Allah tak pernah zalim, tapi manusialah yang sering menzalimi diri kita sendiri. Barangkali kita sebenarnya tidak beradab dengan Allah bila kita sering merungut dan salahkan situasi hidup. Sudah berapa lama Allah dengan sifat yang Maha Sabar menunggu perubahan sikap kita.

Malah bukit dan langit tidak mahu terima amanah untuk jadi khalifah di bumi, kerana takut tidak lepas  ujian di dunia.

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan dapat melaksanakannya (berat), lalu manusia pun memikul amanah itu. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat jahil.” (Al-Ahzab: ayat 72)

langit mendung mahu hujan

Kitalah yang bernama manusia yang sedang membaca entri ini telah memilih untuk di hantar ke dunia untuk di uji. Dan Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang benar-benar mahu berkehendakkan Allah dan mencari redha-Nya.

Malah guru mursyid berpesan, nafs-nafs dalam diri dicipta untuk ujian kita di dunia. Melaluinya kita belajar untuk mencari yang haq, mencari kebenaran.

Dunia ini adalah perjalanan hati untuk kenal ilah, kenal Allah dan akhirnya kita menanti saat pertemuan dengan-Nya. Tidakkah kita mengerti?

Kita perlu ada mujahadah, keinginan mahu beri manfaat kepada umat agar Allah redha dengan kita. Menyampaikan walaupun dengan sepotong ayat. Allah pilih kita untuk melakukan kebaikkan-Nya sebab Allah tahu kita ada keinginan dan semangat itu, sebab tu Allah pilih kita. Adakah kita sudah tidak mahu peduli atas rasa percaya Allah pada kita?

Pesan guru lagi, jangan biarkan musuh-musuh Allah hanyutkan dan binasakan kita. Jangan menyerah kalah di arena pentas dunia ini, bangun dan bangkit dengan kekuatan dari Allah untuk junjung amanah Allah ini. Lahawlawala quwwata illa billah…

Akhir kalam,  Pelajarilah, carilah, tuntutilah Lailaha illallah (tiada ilah melainkan Allah) – Surah Muhammad : ayat 19

pelajarilah, ketahuilah, carilah, tuntutilah La ilaha illallah

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan semangat untuk kita berhadapan dengan ujian. Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen.

Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

 

Jauhi Fitnah !

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Bila kita membaca sesuatu perkara yang tidak baik, jangan terus menuduh, berhati-hatilah, jangan libatkan diri kita dengan orang yang menabur fitnah atau menyebarkan fitnah. Na’uzubilah!

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidiklah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini – dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) – sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan. ” – (Surah Al-Hujurat Ayat 6)

Apatah lagi apabila fitnah itu di taburkan ke atas guru yang mulia, yang menolong agama Allah. Di sebabkan fitnah itu, segala kerja dakwahnya di sekat.

beruang kesejukan di bawah pokok yang di liputi salji

Bayangkan seorang guru mursyid yang berusaha nak pergi ke penjara untuk berkongsi ilmu tentang rukun islam pertama tentang Syahadah, tidak meminta apa-apa bayaran, sekadar mahu menolong golongan yang dipenjara yang kosong jiwanya.

Bila saya dengar cerita sahabat yang pernah datang ke penjara, bercerita tentang golongan ini yang kacau jiwanya disebabkan kesalahan yang telah dibuat ditambah lagi dengan keaadaan jiwa yang parah sebab jauh dari keluarga, kita rasa kasihan bukan?

Maka seorang hamba Allah datang mahu berkongsi tentang bagaimana dengan kalimah agung, kalimah La ilaha illallah (ilmu syahadah – rukun islam pertama) dapat bantu untuk mengisi jiwa yang kosong. Pernahkah kita bayangkan perasaan orang yang sedang di penjara, berhari-hari lamanya?

Tetapi kenapa di sekat perjuangan hamba Allah yang mahu membantu golongan sebegini?  Kenapa dihalang dek kerana fitnah buruk tanpa usul periksa ke atas seorang hamba Allah yang mulia hatinya. Jika kita tidak mahu belajar, terpulanglah,  tetapi jangan dihalang!

Bahaya Fitnah

Kesannya, menghalang orang lain yang sangat dahaga dan perlukan nikmat iman, nikmat manisnya iman, nikmat bahagia walaupun berapa di penjara. Salahkah?

Begitulah teruknya bahaya fitnah, sehinggakan Allah menganggap orang yang menabur fitnah bagai memakan bangkai saudaranya sendiri.

“Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari prasangka, kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? Sudah tentu kamu merasa jijik. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani. (Al-Hujurat : ayat 12)

langit dengan sinar mentari yang terbit

Jangan sampai kerana perbuatan fitnah yang kita rasa betul tapi kita tidak selidik, menyebabkan Allah hapuskan segala amal kita. Berhati-hatilah wahai sahabat-sahabat syurgaku.

“Orang yang kafir dan menghalang-halang (manusia) dari jalan Allah, Allah menghapuskan segala amal mereka”. (Surah Muhammad : ayat 1)

Solatlah istiharah, bertanya kepada Allah sesuatu yang kita tidak pasti. Selidik dahulu sebelum menghukum orang lain tanpa usul periksa. Selidiklah hati kita sebelum kita selidik orang lain. Wallahu’alam.

Ya Robb ! Berilah kekuatan kepada kami untuk terus berjihad dengan pena walaupun kami sedar kami tidak layak. Tapi kami lakukan ini semua demi kerana kasih dan cinta kami kepada-Mu dan Rasul-Mu.

Ampunkan dosa kami umat Nabi mulia kami, Nabi Muhammad Sallallahu A’laihi Wasallam. Maafkan kami semuanya Ya Robb !

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan manfaat buat yang sudi membaca. Jika ada sebarang pertanyaan mohon taip di ruangan komen.

Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk menghasilkan artikel yang lebih baik untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

Bagaimana Membuat Kebaikan Kepada Yang Sakiti Kita?

bismillahYa Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Artikel ini di tulis tatkala menerima kiriman soalan daripada salah seorang pembaca buku Bersama Kesusahan Ada Kesenangan.

SOALAN :

Bagaimana mahu tangani orang yang tidak habis-habis mengambil tahu, menyibuk dan mengata kita sedangkan kita tak kacau hidup dia?

*************

            Kadang-kadang kita tak mampu ubah orang lain. Tapi kita mampu ubah diri sendiri. Bagaimana dengan mengubah diri sendiri boleh mengubah orang lain?

Hayati kisah seorang yahudi yang buta matanya di mana dia suka mengejek Rasulullah Sallallahu A’laihi Wasallam. Orang buta ini mengatakan Muhammad seorang yang gila, bohong dan tukang sihir.

Entah kenapa bila ada orang mendekati orang yahudi buta ini, dia sering mengatakan begitu.

Pada suatu hari datanglah Rasululah Sallallahu A’laihi Wasallam mendekati orang buta itu. Perkara sama yang dikatakan oleh orang buta itu, walaupun orang buta itu tidak sedar yang datang  ketika itu adalah Rasulullah.

Baginda tidak peduli kata-kata ejekan itu.  Malah baginda dengan kasih sayang mengunyahkan makanan buat orang buta lalu disuapkan ke mulut orang buta tersebut.

Bayangkan itulah kebiasaan yang Baginda lakukan setiap hari di tempat orang buta itu walaupun orang buta tidak berhenti mulutnya mengata yang buruk tentang Baginda.

Sehinggalah setelah baginda wafat. Tiada lagi orang datang memberikan makanan. Akhirnya sahabat baginda, Abu Bakar r.a datang menyuapkan makanan kepda orang buta itu. Lalu orang buta itu  dapat merasakan yang datang itu bukanlah orang yang selalu datang menyuapkannya sebelum ini.

Kerana katanya yang suapkan sebelum ini akan mengunyah dahulu makanan tersebut hingga mudah untuk orang buta ini menelannya.

Pada saat itu, Abu Bakar r.a tidak dapat menahan air mata dan menangis mengenangkan baginda yang berkasih sayang kepada sesiapapun walaupun orang yang menyakiti baginda.

Lalu Abu Bakar r.a menjawab “aku memang bukan orang yang biasa datang padamu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada lagi. Baginda  adalah Muhammad Rasulullah Sallallahu A’alihi wasallam.”

Setelah orang buta itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata;

“Benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, tapi Baginda tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, mengunyahkan dan suap ke dalam mulutku. Begitu mulianya baginda. Lalu orang buta yahudi itu terus bersyahadah di depan sahabat Abu Bakar r.a dan menganut agama Islam. Allahu Robbi!

anak-anak ayam comel

Begitulah akhlak Baginda Rahmatan lil A’lamin dengan menyantuni siapa sahaja dengan akhlak berkasih sayang. Di sebabkan akhlak, orang lain boleh berubah. Malah orang buta itu berubah setelah baginda wafat.

“Sesungguhnya, telah ada pada (diri Rasulullah Sallallahu A’laihi Wasallam itu contoh teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan yang banyak mengingati Allah” (Al-Ahzab 33 : 21)
Apa Yang Kita Belajar?

Kita sebagai umatnya berusaha nak contohi baginda dan sebarkan kasih  kepada sesiapa sahaja biarpun kepada orang yang kita baru kenal. Kita tidak boleh ubah orang lain yang selalu sakitkan hati kita.

Tapi kita ada pilihan, untuk ubah diri kita jadi lebih baik. Kita belajar nak ikut contoh Baginda. Sebab bukan mahu orang lain pandang. Tapi kita mengharapkan pandangan kasih Allah.

Kita berusaha nak menjadi akhlak yang baik sebab nak gembirakan Allah dan Rasul Sallallahu A’laihi Wasallam. Sebab itulah Baginda sendiri tidak jemu2 buat kebaikkan dengan kasih sayang walaupun dengan orang yang menyakitinya.

Kita belajar untuk memandang dengan pandangan Allah iaitu dengan kasih sayang. Sebab fitrah suci dalam diri yang Allah tiupkan dalam diri setiap manusia adalah penuh dengan kasih sayang.

Tetapi barangkali kita di hadapkan dengan pelbagai perkara negatif yang akhirnya fitrah suci itu terperangkap dalam hati yang telah dikotori oleh pelbagai sangkaan yang tidak baik dan macam-macam perkara yang negatif.

anak kucing comel yang berkasih

Kita akui kita tak berdaya nak buat kebaikan tanpa bantuan Allah. Lalu, berdoalah pada Allah:

“Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu. Dan cinta kepada orang yang mencintai-Mu, dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan.

Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dan Rasul-Mu.

Ya Allah hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai. Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu”

Kepada yang sudi KOMEN dan memberikan  kata-kata semangat pada yang bertanya soalan di atas, silakan… moga Allah berikan kebaikan dan ganjaran, Insya Allah.

Mengapa Perlu Memaafkan?

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Artikel ini di tulis tatkala menerima kiriman soalan daripada salah seorang pembaca buku Bersama Kesusahan Ada Kesenangan.

Soalan : Jika orang yang kita telah maafkan berkali-kali tetap mengulangi kembali kesalahan yang sama pada kita, adakah kita perlu untuk menerima dan melupakan kesemua kesalahan yang pernah dilakukan?

orang sedang berfikir

Bayangkan kita berada dalam situasi di atas. Bagaimana ye? Benar, ia amat perit, apatah lagi kesalahan itu menyebabkan kita jadi geram dan timbul perasaan marah yang tidak boleh kita padam.

Barangkali kita mampu memaafkan dan melupakan segalanya? Ataupun barangkali kita mampu memaafkan tapi tidak mampu lupakannya.

Soalnya kenapa? Kita pilih yang mana?

Ia akan berbalik kepada hati kita. Ini soal hati. Hati yang bagaimana kita mahu miliki? Sebelum kita memilih jawapan itu… Tarik “hand brake”, kemudian istighfar dulu…

Kemudian tanyakan soalan ini pada diri kita, jika kita mahu maafkan dia kerana siapa?

Adakah sebab kita terpaksa maafkan?

Atau kita nak maafkan sebab kita nak gembirakan Allah? Bila kita belajar untuk maafkan kerana Allah sebab apa? Sebab kita nak berusaha menjaga hati kita. Sebab hati menjadi tempat pandangan Allah.

Lalu kita berbicara pada-Nya. Katakan dengan bersungguh-sungguh dan menangis di hadapan-Nya:

“Ya Allah, aku sedar dan mengaku aku sukar untuk maafkannya, ataupun bila aku sudah maafkannya, tapi aku masih teringat-ingat perbuatan buruk yang telah di lakukan ke atas ku. Ya Allah, kepada-Mu aku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dalam memaafkan orang lain. Engkaulah Robbku!

Kepada siapakah Engkau menyerahkan diriku ini. Aku nak belajar memaafkan dia sebab nak gembirakan Engkau Ya Allah. Kalau situasi ini yang menyebabkan Engkau nak aku belajar untuk lebih kenal sifat kasih-Mu Yang Maha Pengampun, pimpinlah daku. Jangan tinggalkan aku.

Janganlah Engkau murka padaku. Redhalah hamba-Mu ini. Kepada Engkaulah aku merayu sehingga Engkau redha denganku. Tiada daya dan upaya untuk aku memaafkan dia melainkan dengan bantuan-Mu”

cahaya matahari bersinar di sebalik awan putih

Kita belajar dari sifat Rasulullah Sallallahu A’laihi wasallam. Bagaimana kaum Taif yang mengejek dan baling batu kepada Baginda sehingga kasut baginda di lumuri darah. Bayangkan bagaimana kesakitan baginda, dilempari dengan kata-kata yang kesat dan disakiti.

Sehinggakan malaikat bersedia untuk meruntuhkan gunung untuk menghempap kaum Taif itu jika Baginda arahkan.

Tetapi Rasulullah Sallallahu a’alaihi wasallam seorang yang amat pengasih lagi belas kasihan. Baginda tidak mahu kaum Taif dilakukan seperti itu. Baginda berbaik sangka dan berharap suatu hari nanti anak-anak kaum Taif ini pasti jadi lebih baik dari kalangan ibu bapa kaum Taif yang tidak mahu menerima dakwah Baginda.

Bayangkan tatkala Baginda balik dalam keadaan yang kesakitan dan berlumuran darah. Baginda berdoa dan menaruh harapan pada Allah. Baginda tidak peduli dengan orang yang seteruk mana Allah nak baginda perlu berhadapan. Tetapi baginda mohon satu, agar Allah sangat redha dengan Baginda.

lihat kemesraan kucing teringat kasihNya Allah

Apa itu redha Allah? Kita nak Allah terima kita sebagai hamba-Nya. Sungguh besar jika Allah memandang kita dengan rasa redha. Sungguh besar! Jika kita faham kita pasti akan merayu-rayu agar Allah terima dan redha dengan kita.

Sebab bila Allah murka dan tidak redha kita. Hidup kita tidak berguna. Jika Allah sudah tidak mahu ambil kisah dengan kita. Hidup ini jadi sia-sia sebab Allah biarkan kita hanyut dengan pilihan kita yang salah. Biarlah dengan orang jenis macam mana pun Allah nak kita berdepan.

Kita berusaha untuk menjaga hati agar Allah redha dengan kita. Bila Allah redha maksudnya kita buat Allah gembira. Bayangkan bila Allah gembira dengan kita, Allah pasti menjaga dan melindungi kita, malah Allah akan cukupkan keperluan kita. Allahu Robbi!

Kepada yg mahu komen dan memberikan  kata-kata semangat pada yang bertanya soalan di atas, silakan… moga Allah berikan kebaikan dan ganjaran kepada yang sudi. Insya Allah.

Kisah Impian Burung Hud-hud

kalimah bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Setiap orang pasti mempunyai impian dalam hidup. Anda ada impian? saya ingin mengajak anda menghayati kisah burung Hud-Hud. Ini bukan kisah dongeng . Kisah burung hud-hud ini ada di ceritakan dalam Al-Quran.

Terlalu banyak kisah-kisah yang di paparkan dalam Al-Quran sebagai bekalan manual hidup kita untuk belajar dari kisah yang dirakamkan melalui KalamNya untuk hamba-hambaNya. Yang pasti setiap kisah dalam Al-Quran sangat relevan dari zaman dulu hingga zaman yang moden ini.

burung bebas terbang kejar impian

Perhatikan burung yang terbang di langit. Ia membawa kita berfikir dan mengimbau kisah burung hud-hud ini. Kisah ini di ceritakan dalam Surah Al-Naml ayat 20 hingga 28. Mari kita sama-sama belajar mencari hikmah melalui burung hud-hud ini.

Kisah burung hud-hud yang terlewat dalam perhimpunan yang di adakan oleh Nabi Sulaiman AS. Apabila Nabi Sulaiman AS bertanyakan burung hud-hud di atas kelewatannya.

Hud-hud mengatakan bahawa dia mengetahui tentang sesuatu  yang tidak diketahui oleh Nabi Sulaiman AS iaitu berita dari negeri Saba’ di mana seorang perempuan bernama Balqis telah menyembah matahari dan bukannya Allah sehingga menghalangnya dari jalan Allah.

Lalu Nabi Sulaiman AS mengarahkan burung hud-hud untuk membawa surat untuk disampaikan kepada puteri Balqis.

burung hantar surat cinta

Antara petikan burung hud-hud sebagaimana yang di rakamkan dalam Al-Quran yang bermaksud:

“Aku (burung Hud) dapati dia dan kaumnya menyembah matahari, bukan kepada Allah; dan syaitan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan-perbuatan (buruk) mereka, sehingga menghalang mereka dari jalan (Allah), maka mereka tidak mendapat petunjuk. Mereka (juga) tidak menyembah Allah yang mengeluarkan apa yang terpendam di langit dan di bumi dan yang mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan yang kamu nyatakan. Allah, tidak ada ilah melainkan Allah, Robb yang mempunyai Arasy yang agung.”    (Al-Naml 27: 24-26)

SubhanAllah! Walaupun burung hud-hud ini adalah makhluk Allah yang kecil tetapi dia berimpian besar untuk membantu Nabi Sulaiman AS untuk mencari maklumat dari sebuah negeri.

Walaupun dia tahu bahawa Nabi Sulaiman AS boleh jadi murka dengan kelewatannya sehingga Nabi Sulaiman memberi amaran untuk menyembelihnya sebagai hukuman yang berat kecuali dengan alasan yang jelas.

puteri balqis senyum gembira

Asbab daripada usaha burung hud-hud itu akhirnya Balqis berkata seperti yang termaktub dalam Al-Quran yang bermaksud:

Dia (Balqis) berkata: “Ya Robb, sesungguhnya aku telah berbuat zalim terhadap diriku. Aku berserah diri bersama Sulaiman kepada Allah, Robb seluruh alam”   (Al-Naml : ayat 44)

Terkesima dan terharu dengan sikap burung hud-hud yang berani walaupun dia adalah makhluk yang kecil tetap impiannya untuk mengajak manusia seperti  Balqis untuk kembali kepada Allah, seekor burung yang kecil tetapi mempunyai impian yang besar.

Kisah ini mengajak kita berfikir bahawa, jika dia seorang burung mampu untuk berimpian, maka siapa pun kita dan walau sekecil manapun kita, setiap orang layak berimpian.

Kadang-kadang Allah beri semangat untuk kita lakukan dengan lebih baik apabila melihat burung yang bebas terbang di langit yang tiada keluh kesah.

Impian untuk memberi manfaat kepada seramai umat Muhammad dalam setiap pekerjaan kita agar Allah redha dengan kita.

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan manfaat buat anda. Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen. Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk menghasilkan artikel yang lebih baik untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

Menerima Jemputan Kematian, Mati itu PASTI, Sudahkah kita bersedia?

kalimah bismillahYa Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Tulisan ini ditulis tatkala saya menerima kiriman berita tentang salah seorang sahabat saya yang baru dijemput ilahi.

إنا لله وإنا إليه راجعون

(Innalillahi wa inna ilaihi roji’un)

Doakan moga arwah ditempat dalam golongan yang beriman dan diredhai-Nya.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ
Ya Allah, ampunilah dosanya, berilah rahmatMu ke atasnya, sejahtera dan maafkanlahnya. Amiin. 

Seingat saya baru dua minggu lepas saya menziarahi arwah di hospital. Arwah berada di ICU ketika itu dan nampak kritikal. Ketika ziarah, walaupun arwah tidak boleh berkata-kata, arwah dalam keadaan separuh sedar.

Waktu itu saya tahu arwah dengar kata-kata saya tatkala arwah mengelipkan kelopak mata tanda mengiyakan bahawa arwah dengar kata-kata saya.

Tiada lain pesanan buat seorang sahabat ketika itu adalah La ilaha illallah Muhammad Rasulullah. Hampir satu jam saya berkomunikasi dengan arwah, pada waktu itu komunkasi saya tiada yang lain, ingatkan bahawa Tiada ilah melainkan Allah. La ilaha illallah.

Sakit ini bukan ilah ku, kesukaran ini bukan ilah aku, ketakutan ini bukan ilah aku, Siapa ilah aku?

Kaulah ya Allah ilah aku, Allah ilah aku, Allah ilah aku, Allah ilah aku… isbatkan hanya Allah, hanya Allah, tiada yang lain selain Allah. Tiada rasa yang dapat saya tuliskan bagaimana RASA berkomunikasi dengan arwah ketika itu. Hanya Allah yang menyaksikan.

Saya masih ingat tatkala saya mahu berangkat pulang, arwah memandang saya dengan sayu, hanya Allah saja yang tahu perasaan saya ketika itu… Allah hu… saya seakan mengerti.

Demi kasih-Mu ya Allah, la hawlawala quwwata illah billah… Ampunkan dosa kami umat Muhammad ya Allah yang sudah Engkau jemput untuk kembali ke rahmatullah tetapi belum sempat belajar tentang syahadah rukun islam pertama sebagaimana yang telah Engkau perintahkan.

Fa’lam (adalah ayat perintah) ketahuilah, carilah, tuntutilah Lailaha illallah (tiada ilah melainkan Allah).

kata perintah ketahuilah, carilah, pelajarilah tiada ilah selain Allah

kata perintah pelajarilah, ketahuilah, carilah Tiada ilah selain Allah

Oleh itu, maka tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada ilah melainkan Allah, dan mintalah ampun kepadaNya bagi salah silap yang engkau lakukan, dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan; dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat).

(Surah Muhammad :ayat 19)

 

Dunia sudah meniti fasa akhir zaman, sudah sangat dekat… malah yang paling dekat adalah kematian. Mati adalah kiamat yang kecil…

surah muhammad ayat 18

Kiranya golongan yang ingkar masih tidak mahu menerima peringatan yang diberi kepadanya) maka tidak ada lagi yang mereka tunggu melainkan saat kiamat yang akan datang kepada mereka secara mengejut, kerana sesungguhnya telah lahirlah tanda-tanda kedatangannya. Kalaulah demikian, maka bagaimanakah mereka dapat menerima peringatan yang diberi kepada mereka – apabila saat kiamat itu datang kepada mereka? (Surah Muhammad : ayat 18)

 

beruntunglah akhir kalamnya la ilaha illallah

Lalu tanyakan soalan ini pada diri kita. Siapa kita untuk menjawab tidak mahu tatkala malaikat izrail datang menjemput, mahu lari ke mana?

Setiap orang termasuklah kita pasti akan mengalaminya ini bukan? Soalannya sudahkah kita bersedia? Bolehkah kita menjawab bahawa kita tidak bersedia tatkala menerima jemputan kematian ?

Siapakah teman sejati kita bila kita di alam kubur? Adakah dunia ini kita benar-benar jadikan sebagai tempat beramal soleh?

Saya biarkan artikel ini dengan tiga soalan untuk kita sama-sama fikirkan jawapannya:

  • Siapakah sebenarnya kita?
  • Kenapa saya dilahirkan?
  • Ke mana saya akhirnya?

Wallalhu’alam.

Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen. Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk menghasilkan artikel yang lebih baik untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

Era Adlina

 

Hijrah Tiada Noktah

kalimah bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Tahun baru Hijrah 1438H sudah menjengah kita. Begitu cepat masa berlalu. Lalu kita pasti teringat akan kisah penghijrahan Nabi Mulia kita Saidina Muhammad Sallallahu A’laihi Wasallam.

Terlalu banyak pengajaran dari kisah penghijrahan baginda. Adakah kita masih di tahap yang sama?

Bayangkan soalan ini di tanya oleh Rasulullah Sallallahu A’laihi Wasallam  kepada kita, apakah reaksi kita? Allah hu..  Continue reading “Hijrah Tiada Noktah”