Kenapa Kita Diuji?

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Perjalanan hati adalah kembara mencari ilmu menuju Allah. Hati mengembara kepada satu stesen ke stesen. Yang akhirnya hakikat ilmu itu untuk mengenal ilah, mengenal Allah. Hati tempat pandangan Allah.

Bila Allah beri tawaran pada kita di alam roh, dunia menjadi tempat ujian untuk Allah melihat siapa yang lebih baik di antara kita untuk mencari redhaNya.

Lalu tahukah kita sebenarnya kita yang memilih untuk berada di alam dunia melalui fasa di alam rahim ibu kita, adalah fasa pertama?, pertanyaan seorang guru menyebabkan kita menundukkan diri.

Kita bukan terpaksa, kita yang bernama manusia yang memilih untuk hidup di dunia yang sementara untuk di uji. Sedarkah kita dunia adalah tempat ujian?

Barangkali kita tidak sedar, lalu kita persoalkan kepada Allah kenapa kita sering di uji? Allah hu… Ampunkan dosa-dosa kami semuanya Ya Allah.

Bagaikan satu tamparan kesedaran, tatkala kita membaca firman-Nya yang bermaksud:

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini selain daripada main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”  (Al-An’am: ayat 32)

Allah tak pernah zalim, tapi manusialah yang sering menzalimi diri kita sendiri. Barangkali kita sebenarnya tidak beradab dengan Allah bila kita sering merungut dan salahkan situasi hidup. Sudah berapa lama Allah dengan sifat yang Maha Sabar menunggu perubahan sikap kita.

Malah bukit dan langit tidak mahu terima amanah untuk jadi khalifah di bumi, kerana takut tidak lepas  ujian di dunia.

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan dapat melaksanakannya (berat), lalu manusia pun memikul amanah itu. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat jahil.” (Al-Ahzab: ayat 72)

langit mendung mahu hujan

Kitalah yang bernama manusia yang sedang membaca entri ini telah memilih untuk di hantar ke dunia untuk di uji. Dan Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang benar-benar mahu berkehendakkan Allah dan mencari redha-Nya.

Malah guru mursyid berpesan, nafs-nafs dalam diri dicipta untuk ujian kita di dunia. Melaluinya kita belajar untuk mencari yang haq, mencari kebenaran.

Dunia ini adalah perjalanan hati untuk kenal ilah, kenal Allah dan akhirnya kita menanti saat pertemuan dengan-Nya. Tidakkah kita mengerti?

Kita perlu ada mujahadah, keinginan mahu beri manfaat kepada umat agar Allah redha dengan kita. Menyampaikan walaupun dengan sepotong ayat. Allah pilih kita untuk melakukan kebaikkan-Nya sebab Allah tahu kita ada keinginan dan semangat itu, sebab tu Allah pilih kita. Adakah kita sudah tidak mahu peduli atas rasa percaya Allah pada kita?

Pesan guru lagi, jangan biarkan musuh-musuh Allah hanyutkan dan binasakan kita. Jangan menyerah kalah di arena pentas dunia ini, bangun dan bangkit dengan kekuatan dari Allah untuk junjung amanah Allah ini. Lahawlawala quwwata illa billah…

Akhir kalam,  Pelajarilah, carilah, tuntutilah Lailaha illallah (tiada ilah melainkan Allah) – Surah Muhammad : ayat 19

pelajarilah, ketahuilah, carilah, tuntutilah La ilaha illallah

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan semangat untuk kita berhadapan dengan ujian. Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen.

Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

 

Author: Era Adlina A. Kadir

Bismillah… Alhamdulillah, Segala puji bagi Allah, Robb yang memiliki sifat ketinggian dan Kebesaran. Selawat dan Salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Sallallahu A’laihi Wasallam serta kepada para sahabat yang mulia serta seluruh ahli keluarga baginda. Saya bernama Era Adlina berumur 39 tahun. Dahulu saya pernah bekerja sebagai pegawai bank hampir 8 tahun. Alhamdulillah kini lebih selesa bekerja sendiri dari rumah sebagai penulis buku, blogger dan perunding motivasi. Insya-Allah.

4 thoughts on “Kenapa Kita Diuji?”

    1. Alhamdulillah, benar Tuan. Moga Tuan sentiasa dipayungi Rahmat dan KasihNya serta Bahagia di Dunia dan Akhirat. Aamiin.

    1. Alhamdulillah, Tuan Mohd Nor yang budiman, Moga Tuan sentiasa dipayungi Rahmat dan KasihNya. Mohon doakan kebaikan buat saya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge