Kembara Syahadah Kota Seribu Wali

Alhamdulilah! Bersyukur dan terharu bila wartawan Harian Metro jemput kami berkongsi kisah kembara ke Kota Seribu Wali.

Alhamdulillah saya bersama keluarga serta sahabat berkembara syahadah di bumi Yaman 11 hari pada tahun 2018. Bagi kaum muslimat yang mahu ke bumi Yaman perlu memakai niqab, jubah dan stokin warna hitam adalah antara adab yang perlu kami patuhi semasa ziarah.

Keratan Harian Metro slot artikel kembara Syahadah bertarikh 1 Mei 2019 mukasurat 19

Alhamdulillah terlalu banyak pengalaman yang tidak dapat kami zahirkan melalui kata-kata. Moga serba sedikit perkongsian ini memberi manfaat untuk meraih cinta kembara syahadah Yaman insyaAllah.

Perjalanan hati adalah kembara mencari ilmu menuju Allah. Hati yang mengembara kepada satu stesen ke stesen. Yang akhirnya saya fahami setiap perjalanan kembara syahadah perlu selari dengan perjalanan hati. La ilaha illAllah, Muhammadur RasulAllah ﷺ. Kerana hati adalah tempat pandangan Allah.

Maka perjalanan kami bermula dengan niat dan tujuan sebelum memulakan kembara syahadah agar diberkatiNya dunia dan akhirat. Kami diingatkan untuk menjauhi percakapan yang sia-sia dan menjaga adab serta menjaga hati dan berbaik sangka.

Sekitar Maqam Imam Ahmad Muhajir

Antara makam-makam yang kami ziarahi adalah Makam Nabi Imran Alaihissalam, Nabi Ayub Alaihissalam, Al-Imam Muhammad Shohib Mirbath, Sayyidunal Imam Al Faqih Al Muqaddam Muhammad bin Ali bin Muhammad Shahib Mirbat, Al-Imam Ahmad Al-Muhajir dan ramai lagi.

Sheikh Abdul Rahman As-Segaf pernah berkata di pemakaman Zanbal sahaja bersemayam lebih 10,000 para tokoh aulia dan tidak jauh dari makam Zanbal terletak lokasi makam 70 para sahabat Rasulullah ﷺ yang pernah bersama baginda semasa perang Badar.

Kami dapat rasakan Rahmat dan Kurniaan Allah tidak putus-putus mencucuri bumi barakah ini. Maka nyatalah isyarat yang pernah disabdakan oleh Rasulullah ﷺ “Aku menghidu nafas Ar-Rahman dari arah Yaman.”

Rasullullah ﷺ juga pernah bersabda: “Penduduk Yaman datang, mereka lebih lembut hatinya. Iman ada pada orang Yaman. Feqah juga ada pada orang Yaman. Kemudian hikmah juga ada pada orang Yaman. (H.R. Bukhari)

Baby Yusuf dan suami meyaksikan Unta di sekitar kawasan Maqam Nabi Allah Ayub Alaihissalam

Apabila kami ziarah ke makam para Awliya Allah dan Anbiya’ kami diingatkan tentang kehidupan dunia yang sementara. Malah alam kubur merupakan  fasa pertama kehidupan sebenar bermula. Adakah kita bersedia? Persoalan demi persoalan menerjah minda saya.

Satu persoalan besar yang saya belajar semasa kembara ini adalah apabila mendapati setiap satu dan semua Nabi dan Rasul yang diutus ke muka bumi ini hanyalah satu, iaitu menyebarkan ilmu rukun Islam pertama sebagimana FirmanNya :

Dan Kami tidak mengutus seorang Rasul pun sebelum kamu (Muhammad ﷺ) melainkan Kami wahyukan kepada mereka: “Bahwasanya La ilaha illa Ana, Fa’budun” (Surah Al Anbiya ayat 25)

Malah saya tertanpar dengan peringatan tentang amanah berat yang kita pikul sebagai manusia, sedangkan bukit dan langit tidak mahu terima amanah ini, kerana takut tidak lepas  ujian di dunia. Allah berfirman:

 “Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan dapat melaksanakannya (berat), lalu manusia pun memikul amanah itu. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat jahil.” (Surah Al-Ahzab ayat 72)

Benar sesungguhnya kita hidup dalam keadaan menzalimi diri sendiri jika kita tidak kenal amanah itu.

Baby Yusuf bersama penduduk tempatan

Kitalah yang bernama manusia telah memilih untuk dihantar ke dunia untuk diuji. Dan Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang benar-benar mahu berkehendakkan Allah dan mencari redha-Nya. Serta yang mahu memenuhi janjinya semasa di alam roh. Hidup menyaksi adalah janji yang dilupakan. Syahadah adalah menyaksi dan bukan semata-mata ucapan:

 “Dan (ingatlah) ketika Robbmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya), “Bukankah Aku Robb kamu?” Mereka semua menjawab:”Benar (Engkaulah Robb kami), kami menjadi SAKSI“. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”. (Surah Al-Araf : ayat 172)

Melaluinya saya belajar untuk mencari yang haq, mencari kebenaran. Dunia ini adalah perjalanan hati untuk mengenaliNya dan akhirnya kita menanti saat pertemuan dengan-Nya. Jika di dunia kita tidak menyaksiNya, bagaimana mungkin kita boleh menyaksi-Nya di alam akhirat? Itulah soalan yang ditanyakan kepada kami perserta kembara Yaman.

Anakanda Alisha di sekitar Maqan Nabi Allah Hud Alaihissalam

Kita perlu ada mujahadah, keinginan mahu beri manfaat kepada umat agar Allah redha dengan kita. Menyampaikan walaupun dengan sepotong ayat. Allah pilih kita untuk melakukan kebaikkan-Nya sebab Allah tahu kita ada keinginan dan semangat itu, sebab tu Allah pilih kita. Adakah kita sudah tidak mahu peduli atas rasa percaya Allah pada kita yang bernama manusia?

Jangan biarkan musuh-musuh hanyutkan dan binasakan kita. Jangan menyerah kalah di arena pentas dunia ini, bangun dan bangkit dengan kekuatan dari Allah untuk junjung amanah Allah ini. Lahawlawala quwwata illa billah.

Jika kita masih buta hati di dunia, maka di akhirat kita akan buta malah lebih sesat. Allah berfirman:

Dan (sebaliknya) sesiapa yang berada di dunia ini (dalam keadaan) buta (matahatinya), maka ia juga buta di akhirat dan lebih sesat dari jalan yang benar. (Surah Al-Isra’ ayat 72)

Kesimpulan dari kembara Yaman ini, saya mengingatkan diri saya sendiri dan sahabat pembaca budiman, carilah pelajarilah ilmu yang diturunkan kepada semua para Nabi dan Rasul sebagaimana yang Allah perintahkan:

Fa’lam annahu La ilaha illAllah. Pelajarilah, carilah, tuntutilah Lailaha illAllah (Surah Muhammad : ayat 19)

Mohon maaf di atas segala kekurangan saya dalam tulisan ini. Moga kita bertaut dengan kasihNya dalam perkongsian kembara ini untuk manfaat orang lain. Moga sahabat pembaca dimuliakan Allah, disayangi Allah dan Rasul sallallhu a’laihi wasallam.

Salam perkenalan dan mohon doakan setiap perkongsian saya memberi manfaat kepada umat Muhammad sallallhu a’laihi wasallam. Mohon sudi kongsikan artikel ini dan subscribe Youtube: Era Adlina InsyaAllah.

Kredit : Harian Metro bertarikh 3.5.2019 hari jumaat mukasurat 19 dalam slot artikel Kembara Syahadah.

Unlock Your Hidden Potential

Alhamdulillah! Pada 3.3.2019 dapat berkumpul dengan “The Extraordinary Leaders”. Ada yang berlatar berlatar belakang Dr Falsafah, Pegawai Bank, Cikgu sekolah, Suri rumah pun ada.

_
Walaupun hari ahad biasanya adalah waktu berehat, tetapi kesungguhan mereka untuk hadir untuk sama-sama belajar menimba ilmu amat saya kagumi.

_
Ada yang hadir seawal 8 pagi walaupun kelas bermula 9pagi. Benar! salah satu ciri seorang yang berjaya adalah “GOOD ATTITUDE”.

_
Yang menarik sekali siapa kita itu tidak penting, yang penting kita semua ada “BIG WHY” yang besar dalam hidup. 
=> “BIG WHY” kenapa anda buat apa yang anda buat sekarang? 
=> “BIG WHY” Kenapa anda perjuangkan apa yang anda buat sekarang? 
=> “BIG WHY” Ke mana arah anda nak bawa client anda dan team business partner anda?

_
Tatkala menyaksikan air mata kasih yang berderai di pipi para peserta program semasa sesi “Unlock Your Hidden Potential” benar-benar menyentuh hati saya. Ya Ilahi Ya Allah pimpinlah kami dengan pimpinan KasihMu, bimbinglah kami dengan bimbingan kasihMu, Lindungilah kami dengan lindungan KasihMu. Moga Allah berkati semua peserta Extraordinary Leaders dan berbahagia di dunia dan akhirat. Amiin.

_
Alhamdulillah! Terima kasih kepada Encik Suamiku Mohd Hamizane yang bersama berkongsi manfaat tentang “Kesedaran Saham US Stock dan Cryptocurrency”

_
Alhamdulillah! Terima Kasih kepada abang iparku Tuan Hj Zul yang sudi meluangkan masa dan tidak jemu berkongsi kisah kejayaan dan inspirasi dengan para Extraordinary Leaders untuk mencipta Kejayaan Luarbiasa dalam “The future of FOIN”

_
Alhamdulillah! Terima kasih ibundaku Puan Rusnah yang sudi hadir dan menyokong perjuangan anakda dan tidak jemu mendoakan kejayaan anakanda dunia dan akhirat.

_
Bagaimana dengan sahabat yang sedang membaca posting ini. Apa “BIG WHY” Anda?

#EraAdlina
#SpreadTheLove
#BersamaKesusahanAdaKesenangan
#FOIN
#GreatLeadership
#UnlockYourHiddenPotential
#Saham

Mengundang Kesenangan dengan Bersyukur

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Bacalah dengan penghayatan, wahai sahabat-sahabat budiman yang disayangi Allah dan Rasul

Kisah Penjual Suratkhabar

Pagi itu penjual surat khabar itu berteduh di tepi kedai. Sejak subuh hujan turun lebat sekali, seakan tidak membenarkannya melakukan aktiviti jualan akhbarnya seperti biasa.

Terbayang di fikiranku, tidak ada satu sen pun wang yang akan penjual itu perolehi seandainya hujan tidak berhenti. Namun, kegagalan yang kurasakan ternyata tidak nampak sedikitpun di wajah Penjual Surat Khabar itu.

Hujan masih terus turun. Si penjual surat khabar masih tetap duduk di tepi kedai itu sambil tangannya memegang sesuatu. Nampaknya seperti sebuah buku.

Kuperhatikan dari jauh, lembar demi lembar dia baca. Awalnya aku tidak tahu apa yang sedang dibacanya. Namun perlahan-lahanku dekatinya, ternyata Kitab Suci Al-Quran yang dibacanya.

Lalu salam diberi; “Assalamu ‘alaikum”
Penjual surat khabar: “Waalaikum salam”

“Bagaimana jualan surat khabarnya tuan?” …
Penjual surat khabar: “Alhamdulillah, sudah terjual satu.”

“Wah susah juga ya kalau hujan begini” …
Penjual surat khabar: “Insya Allah adalah rezekinya.”

“Terus, kalau hujannya sampai lewat petang?”
Penjual surat khabar: “Itu maksudnya rezeki saya bukan jualan surat khabar, tapi boleh banyak berdoa.”

“Kenapa?”
Penjual surat khabar: “Bukankah Rasulullah SAW pernah besabda, ketika hujan adalah waktu mustajab untuk berdoa. Maka, kesempatan berdoa itu dipanggil rezeki juga.”

“Jadi, kalau tidak dapat wang, bagaimana?”
Penjual surat khabar: “Bererti, rezeki saya adalah bersabar”

“Kalau tidak ada yang boleh dimakan”? …..
Penjual surat khabar: “Bererti rezeki saya berpuasa”

“Kenapa tuan boleh berfikir seperti itu?”
Penjual surat khabar: “Allah Subhanahuwa Ta’ala yang memberi rezeki. Apa saja rezeki yang diberikan-Nya saya syukuri. Walaupun jualan surat khabar tidak laku, dan harus berpuasa, Alhamdulilah, saya tidak pernah kelaparan” – katanya sangat ikhlas menutup bicara kata…

hujan rahmat seperti rezeki yang mengalir

Hujan pun reda. Si penjual surat khabar bersiap-siap untuk terus melakukan aktiviti jualannya. Ia pun pergi sambil memasukkan Al-Quran ke dalam begnya.

Aku termenung… tanpa kusedari cermin mataku menjadi gelap kerana bercucuran air mataku. Aku tersedar dan terpukul dengan kata-kata penjual surat khabar jalanan.

Ada penyesalan di dalam hatiku. Kenapa kalau hujan aku masih resah-gelisah. Adakah aku khuatir tidak mendapat wang?, Risau baju di sidaian basah? Atau merungut dalam jem disebabkan hujan? Ataupun keluh kesah tidak boleh dapat pelanggan yang mahu membeli barang jualan?

Aku tertunduk malu. Seperti Allah mahu sampaikan teguran buatku, bahawa rezeki bukan wang semata-mata. Tatkala kita mampu bersyukur saat di uji adalah satu nikmat yang besar. Kita belajar untuk mengatakan:

“Ya Allah aku bersyukur dengan setiap langkahku, hatta dengan ujian yang Engkau datangkan, kerana aku ingin membalas-Mu dengan kata-kata tuturku yang membuatkan Engkau senang dan Redha denganku”

Sahabat-sahabat kesayangan…

Bila kita mampu bersyukur saat di uji, adalah jauh lebih bermakna dan tatkala itu Allah dengan kasih-Nya menaburkan ketenangan dalam jiwa yang tak terjangkau dek akal.

Saat itu kita mahu segera bersujud kepada-Nya, merebahkan diri pada-Nya atas nikmat bahagia, rasa kasih-Nya. Hanya ucapan Alhamdulillah berkali-kali menerobos ke dalam jiwa yang dahaga dan rindu pada Ilahi…Alhamdulillah

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan semangat untuk kita terus bersyukur saat di uji. Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen.

Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

Bagaimana Membuat Kebaikan Kepada Yang Sakiti Kita?

bismillahYa Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Artikel ini di tulis tatkala menerima kiriman soalan daripada salah seorang pembaca buku Bersama Kesusahan Ada Kesenangan.

SOALAN :

Bagaimana mahu tangani orang yang tidak habis-habis mengambil tahu, menyibuk dan mengata kita sedangkan kita tak kacau hidup dia?

*************

            Kadang-kadang kita tak mampu ubah orang lain. Tapi kita mampu ubah diri sendiri. Bagaimana dengan mengubah diri sendiri boleh mengubah orang lain?

Hayati kisah seorang yahudi yang buta matanya di mana dia suka mengejek Rasulullah Sallallahu A’laihi Wasallam. Orang buta ini mengatakan Muhammad seorang yang gila, bohong dan tukang sihir.

Entah kenapa bila ada orang mendekati orang yahudi buta ini, dia sering mengatakan begitu.

Pada suatu hari datanglah Rasululah Sallallahu A’laihi Wasallam mendekati orang buta itu. Perkara sama yang dikatakan oleh orang buta itu, walaupun orang buta itu tidak sedar yang datang  ketika itu adalah Rasulullah.

Baginda tidak peduli kata-kata ejekan itu.  Malah baginda dengan kasih sayang mengunyahkan makanan buat orang buta lalu disuapkan ke mulut orang buta tersebut.

Bayangkan itulah kebiasaan yang Baginda lakukan setiap hari di tempat orang buta itu walaupun orang buta tidak berhenti mulutnya mengata yang buruk tentang Baginda.

Sehinggalah setelah baginda wafat. Tiada lagi orang datang memberikan makanan. Akhirnya sahabat baginda, Abu Bakar r.a datang menyuapkan makanan kepda orang buta itu. Lalu orang buta itu  dapat merasakan yang datang itu bukanlah orang yang selalu datang menyuapkannya sebelum ini.

Kerana katanya yang suapkan sebelum ini akan mengunyah dahulu makanan tersebut hingga mudah untuk orang buta ini menelannya.

Pada saat itu, Abu Bakar r.a tidak dapat menahan air mata dan menangis mengenangkan baginda yang berkasih sayang kepada sesiapapun walaupun orang yang menyakiti baginda.

Lalu Abu Bakar r.a menjawab “aku memang bukan orang yang biasa datang padamu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada lagi. Baginda  adalah Muhammad Rasulullah Sallallahu A’alihi wasallam.”

Setelah orang buta itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata;

“Benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, tapi Baginda tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, mengunyahkan dan suap ke dalam mulutku. Begitu mulianya baginda. Lalu orang buta yahudi itu terus bersyahadah di depan sahabat Abu Bakar r.a dan menganut agama Islam. Allahu Robbi!

anak-anak ayam comel

Begitulah akhlak Baginda Rahmatan lil A’lamin dengan menyantuni siapa sahaja dengan akhlak berkasih sayang. Di sebabkan akhlak, orang lain boleh berubah. Malah orang buta itu berubah setelah baginda wafat.

“Sesungguhnya, telah ada pada (diri Rasulullah Sallallahu A’laihi Wasallam itu contoh teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan yang banyak mengingati Allah” (Al-Ahzab 33 : 21)
Apa Yang Kita Belajar?

Kita sebagai umatnya berusaha nak contohi baginda dan sebarkan kasih  kepada sesiapa sahaja biarpun kepada orang yang kita baru kenal. Kita tidak boleh ubah orang lain yang selalu sakitkan hati kita.

Tapi kita ada pilihan, untuk ubah diri kita jadi lebih baik. Kita belajar nak ikut contoh Baginda. Sebab bukan mahu orang lain pandang. Tapi kita mengharapkan pandangan kasih Allah.

Kita berusaha nak menjadi akhlak yang baik sebab nak gembirakan Allah dan Rasul Sallallahu A’laihi Wasallam. Sebab itulah Baginda sendiri tidak jemu2 buat kebaikkan dengan kasih sayang walaupun dengan orang yang menyakitinya.

Kita belajar untuk memandang dengan pandangan Allah iaitu dengan kasih sayang. Sebab fitrah suci dalam diri yang Allah tiupkan dalam diri setiap manusia adalah penuh dengan kasih sayang.

Tetapi barangkali kita di hadapkan dengan pelbagai perkara negatif yang akhirnya fitrah suci itu terperangkap dalam hati yang telah dikotori oleh pelbagai sangkaan yang tidak baik dan macam-macam perkara yang negatif.

anak kucing comel yang berkasih

Kita akui kita tak berdaya nak buat kebaikan tanpa bantuan Allah. Lalu, berdoalah pada Allah:

“Ya Allah, kurniakanlah daku perasaan cinta kepada-Mu. Dan cinta kepada orang yang mencintai-Mu, dan apa sahaja yang membawa daku menghampiri cinta-Mu. Jadikanlah cinta-Mu itu lebih aku hargai daripada air sejuk bagi orang yang kehausan.

Ya Allah, apa sahaja yang Engkau anugerahkan kepadaku daripada apa yang aku cintai, maka jadikanlah ia kekuatan untukku mencintai apa yang Engkau cintai. Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dan Rasul-Mu.

Ya Allah hidupkanlah hatiku dengan cinta-Mu dan jadikanlah aku bagi-Mu seperti apa yang Engkau cintai. Ya Allah, jadikanlah aku mencintai-Mu dengan segenap cintaku dan seluruh usahaku demi keredhaan-Mu”

Kepada yang sudi KOMEN dan memberikan  kata-kata semangat pada yang bertanya soalan di atas, silakan… moga Allah berikan kebaikan dan ganjaran, Insya Allah.