Kenapa Kita Diuji?

bismillah

Ya Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Perjalanan hati adalah kembara mencari ilmu menuju Allah. Hati mengembara kepada satu stesen ke stesen. Yang akhirnya hakikat ilmu itu untuk mengenal ilah, mengenal Allah. Hati tempat pandangan Allah.

Bila Allah beri tawaran pada kita di alam roh, dunia menjadi tempat ujian untuk Allah melihat siapa yang lebih baik di antara kita untuk mencari redhaNya.

Lalu tahukah kita sebenarnya kita yang memilih untuk berada di alam dunia melalui fasa di alam rahim ibu kita, adalah fasa pertama?, pertanyaan seorang guru menyebabkan kita menundukkan diri.

Kita bukan terpaksa, kita yang bernama manusia yang memilih untuk hidup di dunia yang sementara untuk di uji. Sedarkah kita dunia adalah tempat ujian?

Barangkali kita tidak sedar, lalu kita persoalkan kepada Allah kenapa kita sering di uji? Allah hu… Ampunkan dosa-dosa kami semuanya Ya Allah.

Bagaikan satu tamparan kesedaran, tatkala kita membaca firman-Nya yang bermaksud:

“Dan tiadalah kehidupan dunia ini selain daripada main-main dan senda gurau belaka. Dan sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang yang bertaqwa. Maka tidakkah kamu memahaminya?”  (Al-An’am: ayat 32)

Allah tak pernah zalim, tapi manusialah yang sering menzalimi diri kita sendiri. Barangkali kita sebenarnya tidak beradab dengan Allah bila kita sering merungut dan salahkan situasi hidup. Sudah berapa lama Allah dengan sifat yang Maha Sabar menunggu perubahan sikap kita.

Malah bukit dan langit tidak mahu terima amanah untuk jadi khalifah di bumi, kerana takut tidak lepas  ujian di dunia.

“Sesungguhnya Kami telah menawarkan amanat kepada langit, bumi dan gunung-ganang; tetapi semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khuatir tidak akan dapat melaksanakannya (berat), lalu manusia pun memikul amanah itu. Sesungguhnya manusia itu sangat zalim dan sangat jahil.” (Al-Ahzab: ayat 72)

langit mendung mahu hujan

Kitalah yang bernama manusia yang sedang membaca entri ini telah memilih untuk di hantar ke dunia untuk di uji. Dan Allah mahu melihat siapakah di antara kita yang benar-benar mahu berkehendakkan Allah dan mencari redha-Nya.

Malah guru mursyid berpesan, nafs-nafs dalam diri dicipta untuk ujian kita di dunia. Melaluinya kita belajar untuk mencari yang haq, mencari kebenaran.

Dunia ini adalah perjalanan hati untuk kenal ilah, kenal Allah dan akhirnya kita menanti saat pertemuan dengan-Nya. Tidakkah kita mengerti?

Kita perlu ada mujahadah, keinginan mahu beri manfaat kepada umat agar Allah redha dengan kita. Menyampaikan walaupun dengan sepotong ayat. Allah pilih kita untuk melakukan kebaikkan-Nya sebab Allah tahu kita ada keinginan dan semangat itu, sebab tu Allah pilih kita. Adakah kita sudah tidak mahu peduli atas rasa percaya Allah pada kita?

Pesan guru lagi, jangan biarkan musuh-musuh Allah hanyutkan dan binasakan kita. Jangan menyerah kalah di arena pentas dunia ini, bangun dan bangkit dengan kekuatan dari Allah untuk junjung amanah Allah ini. Lahawlawala quwwata illa billah…

Akhir kalam,  Pelajarilah, carilah, tuntutilah Lailaha illallah (tiada ilah melainkan Allah) – Surah Muhammad : ayat 19

pelajarilah, ketahuilah, carilah, tuntutilah La ilaha illallah

Moga tulisan ini memberi inspirasi dan semangat untuk kita berhadapan dengan ujian. Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen.

Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

 

Menerima Jemputan Kematian, Mati itu PASTI, Sudahkah kita bersedia?

kalimah bismillahYa Salam Ya Allah

Alhamdulillahi Robbil Alamin, Allahumma Solli A’la Saidina Muhammad Wa A’la Alihi Wasohbihi Wabarik Wasallim.

Tulisan ini ditulis tatkala saya menerima kiriman berita tentang salah seorang sahabat saya yang baru dijemput ilahi.

إنا لله وإنا إليه راجعون

(Innalillahi wa inna ilaihi roji’un)

Doakan moga arwah ditempat dalam golongan yang beriman dan diredhai-Nya.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ
Ya Allah, ampunilah dosanya, berilah rahmatMu ke atasnya, sejahtera dan maafkanlahnya. Amiin. 

Seingat saya baru dua minggu lepas saya menziarahi arwah di hospital. Arwah berada di ICU ketika itu dan nampak kritikal. Ketika ziarah, walaupun arwah tidak boleh berkata-kata, arwah dalam keadaan separuh sedar.

Waktu itu saya tahu arwah dengar kata-kata saya tatkala arwah mengelipkan kelopak mata tanda mengiyakan bahawa arwah dengar kata-kata saya.

Tiada lain pesanan buat seorang sahabat ketika itu adalah La ilaha illallah Muhammad Rasulullah. Hampir satu jam saya berkomunikasi dengan arwah, pada waktu itu komunkasi saya tiada yang lain, ingatkan bahawa Tiada ilah melainkan Allah. La ilaha illallah.

Sakit ini bukan ilah ku, kesukaran ini bukan ilah aku, ketakutan ini bukan ilah aku, Siapa ilah aku?

Kaulah ya Allah ilah aku, Allah ilah aku, Allah ilah aku, Allah ilah aku… isbatkan hanya Allah, hanya Allah, tiada yang lain selain Allah. Tiada rasa yang dapat saya tuliskan bagaimana RASA berkomunikasi dengan arwah ketika itu. Hanya Allah yang menyaksikan.

Saya masih ingat tatkala saya mahu berangkat pulang, arwah memandang saya dengan sayu, hanya Allah saja yang tahu perasaan saya ketika itu… Allah hu… saya seakan mengerti.

Demi kasih-Mu ya Allah, la hawlawala quwwata illah billah… Ampunkan dosa kami umat Muhammad ya Allah yang sudah Engkau jemput untuk kembali ke rahmatullah tetapi belum sempat belajar tentang syahadah rukun islam pertama sebagaimana yang telah Engkau perintahkan.

Fa’lam (adalah ayat perintah) ketahuilah, carilah, tuntutilah Lailaha illallah (tiada ilah melainkan Allah).

kata perintah ketahuilah, carilah, pelajarilah tiada ilah selain Allah

kata perintah pelajarilah, ketahuilah, carilah Tiada ilah selain Allah

Oleh itu, maka tetapkanlah pengetahuanmu dan keyakinanmu (wahai Muhammad) bahawa sesungguhnya tiada ilah melainkan Allah, dan mintalah ampun kepadaNya bagi salah silap yang engkau lakukan, dan bagi dosa-dosa orang-orang yang beriman – lelaki dan perempuan; dan (ingatlah), Allah mengetahui akan keadaan gerak-geri kamu (di dunia) dan keadaan penetapan kamu (di akhirat).

(Surah Muhammad :ayat 19)

 

Dunia sudah meniti fasa akhir zaman, sudah sangat dekat… malah yang paling dekat adalah kematian. Mati adalah kiamat yang kecil…

surah muhammad ayat 18

Kiranya golongan yang ingkar masih tidak mahu menerima peringatan yang diberi kepadanya) maka tidak ada lagi yang mereka tunggu melainkan saat kiamat yang akan datang kepada mereka secara mengejut, kerana sesungguhnya telah lahirlah tanda-tanda kedatangannya. Kalaulah demikian, maka bagaimanakah mereka dapat menerima peringatan yang diberi kepada mereka – apabila saat kiamat itu datang kepada mereka? (Surah Muhammad : ayat 18)

 

beruntunglah akhir kalamnya la ilaha illallah

Lalu tanyakan soalan ini pada diri kita. Siapa kita untuk menjawab tidak mahu tatkala malaikat izrail datang menjemput, mahu lari ke mana?

Setiap orang termasuklah kita pasti akan mengalaminya ini bukan? Soalannya sudahkah kita bersedia? Bolehkah kita menjawab bahawa kita tidak bersedia tatkala menerima jemputan kematian ?

Siapakah teman sejati kita bila kita di alam kubur? Adakah dunia ini kita benar-benar jadikan sebagai tempat beramal soleh?

Saya biarkan artikel ini dengan tiga soalan untuk kita sama-sama fikirkan jawapannya:

  • Siapakah sebenarnya kita?
  • Kenapa saya dilahirkan?
  • Ke mana saya akhirnya?

Wallalhu’alam.

Jika ada sebarang pertanyaan boleh taip di ruangan komen. Ataupun jika ada sebarang teguran buat saya mahupun cadangan untuk menghasilkan artikel yang lebih baik untuk manfaat orang ramai, silakan Insya Allah.

Era Adlina